jump to navigation

Fast Forward: Satu Syawal August 10, 2009

Posted by menadahhidayah in Uncategorized.
trackback

Amin… (Instanbul, Turki)

Angin berhembus nyaman di taman ini, dedaun berjatuhan membuahkan pandangan indah musim luruh ini,

Aku bersendiri… dan pagi ini adalah satu Syawal.

Benak ku berlagukan lagu Sudirman yang merenggut rasa amanku.

Diluar sedar, aku menitiskan air mata. Inilah kali pertama aku merayakan satu Syawal di perantauan meninggalkan jauh ibuku di bumi Malaysia.

Tanpa diduga, aku bersendu, air mata jatuh bagaikan tiada henti, seperti budak kecil aku meratapi kesunyian aku dan ketidak-beradaan aku disamping ibu tercinta.

 Apalah nasibku ini, demi tugas… ibuku ku tinggalkan sendirian, aku anak durhaka… DURHAKA!!!

Ibu… (Pontian, Johor)

Takbir bersahut-sahutan… kanak-kanak berlagu riang pulang dari Masjid.

Langkah kakiku yang tua ini makin perlahan, senyuman girang dan salaman jemaah masjid tadi, tidak mampu lagi membekalkan ceria.

 ibu_mandani_harmanto

Amin, anak tunggalku, nun juah di rantauan.

Haji Badar, suami ku telah empat bulan di alam barzarkh.

Fikirku, menjadi buntu, tergiang-giang lagi suara Amin, semalam dihujung talian memohon ampun maaf. Tapi, dalam redhaku Amin tiada disisi, aku amat sedih….

 Satu Syawal aku sendiri… tidak seperti mereka yang lain.

Allah!!!!… sekonyong-konyong penglihatan ku menjadi gelap.

Qalbu… (Di dalam raga)

Hu… hu … hu… tangisan aku yang tak pernah henti sejak takbir bergema. Ramadhan telah pergi… ramadhan telah pergi…… mungkinkah berjumpa lagi?

Melihat mereka bergembira di bulan syawal, aku menjadi buntu… apakah yang mereka rayakan?

Tidak kah mereka sedih kerana ramadhan telah pergi? Apakah yang mereka rayakan di bulan Syawal ini? Sedang Ramadhan mereka hanya pandang sepi?

Barakah Ramadhan diselimut dengan kelalaian….Aku tidak mengerti…

Durhaka kah anak kerana satu syawalnya tidak berada di kampung? Perlukan menjadi durhaka jika Syawal jauh dari orang tua?

Insan, dimana pun kamu berada, kamu tidak pernah sendiri, bukan kah Allah sentiasa dekat denganmu?

Insan, jika kau ingin keampuan Allah sepanjang sebulan ramadhan, janganlah cemari dengan menganugerahkan dosa pada anak-anak mu di satu syawal.

Insan, anak-anak yang jauh mungkin tidak kembali bersama di satu syawal, tidak mengapa… Allah ada bersama mu.

Mereka yang lain, sudah rezeki mereka beraya bersama anak-anak, cucu dan cicit mereka.

Tetapi kamu, masih bersisa masa untuk kamu melangsungkan istiqamah Ramadan di bulan syawal. Kamu tidak terleka oleh hilai tawa, dan juadah yang menyesakan perut… tetap masa kamu penuhi dengan zikir dan sujud diatas sejadah.

Ah.. Indah bukan kesepian mu diwarnai dengan zikir dan munajat pada Allah? Bukankah itu anugerah?

Mereka, mungkin terlupa pada tuhan seketika, dek alunan lagu lebaran yang lunak, dek manis juadah yang membuat mereka malas dan lupa pada Tuhan. Begitulah melalaikan perhiasan dunia.

Jadi tidak perlu bersedih bukan… Ingatlah Allah senantiasa dekat. Maka, mendekatlah pada Allah dikala hatimu direnggut hiba.

Ibu… (Pontian, Johor)

Aku tersedar dan nafas ku berhela pendek, termengah-mengah aku bangun,

 Ahh…. Alhamdulillah … aku tidak apa-apa… mungkin kesedihan tadi menyebabkan aku pitam seketika. Masih jelas, rintihan qalbu itu tadi… sepertinya terngiang -giang hingga kini…

Alhamdulillah… aku tidak gundah lagi… Alhamdulillah…

Al-fatihah, ku baca perlahan, sambil ku sedekahkan buat Amin… semoga tidak hiba dia disana, semoga jika sedih bertamu dihatinya, cepat-cepat dia sedar dan memanjat zikir pada Tuhan.

Al-fatihah, ku sedekahkan buat arwah suami tercinta, agar di jauhi siksaan kubur dan selamat hidupnya di akhirat nanti.

Amin… (Instanbul, Turki)

Tangisan ku beransur reda… seperti terdengar suara , “Nak, sabar… banyakkan ingatkan Allah, jangan terlalu ikutkan perasaan, Allah Maha Berkuasa dan penentu segala.”

Ohhh, seperti bisikan suara ibu…. Mana dia? Aku berpusing….. suara itu hilang….

Namun tersergam indah, masjid biru dihadapan ku… hati ku berdebar…….. teratur langkah ku tanpa sedar menuju ke masjid itu. Dalam benakku akur, kepergian ramadhanlah yang perlu ku tangisi…

Al-fatihah buat ibu dan arwah ayah, semoga keduanya diredhai Allah kehidupan meraka di dunia dan akhirat.. Amin Ya Robbulalamin.

blue%20mosque

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: