jump to navigation

Tasbih kifarah October 14, 2008

Posted by menadahhidayah in Uncategorized.
trackback

Entri kali ini mengulas tulisan ‘taubat yang simple’ di http://keretamayat.blogspot.com/2008/10/taubat-yang-simple.html

 

Sekiranya anda ingin membaca entri asal, silalah ke blognya. Seperti diatas tu.

 

Tulisan aku ini, bukan nak mengulas detail secara ilmiah tulisannya. Cuma ingin bersetuju yang kita perlu sentiasa bertaubat. Tak kiralah siapa kita, apa pekerjaan kita, apa maksiat kita lakukan.

 

Banyak orang menganggap, termasuklah aku dulunya, kalau duk bertaubat lepas tu buat balik, bertaubat, buat balik.. tak kan Allah ampunkan.

 

Kalau ikut perangai dan hati kita sebagai seorang manusia, memang benarlah teori di atas. Tapi yang tentukan pengampunan tu bukanlah manusia, tetapi Allah. Dialah yang mempunyai Asmaulhusna… terlalu besar sifat-sifat Allah untuk disamakan dengan sifat manusia yang hina dina ini. Justeru siapa kita nak tentukan Allah ampun kan dosa apa dan tidak ampunkan dosa yang mana.

 

Dalam Al-Quran pun ada ayat yang menyuruh manusia supaya jangan berputus asa dengan rahmat Allah. Jadi, kalau kita di datangi oleh mereka yang berdosa, dan bertanya kepada kita yang apakah mungkin Allah mengampunkan dia? Apakah jawapan kita? Sedangkan kita tau dia ahli maksiat?

 

Cakaplah kepadanya, Pengampunan Allah itu terlalu besar untuk diterima oleh logik akal kita, bertaubatlah sentiasa, dan minta lah Allah tunjuki jalan yang benar, Berdoalah setiap hari, bertaubat lah setiap hari tanpa jemu, Semoga Allah merahmati kamu.

 

Boleh kan kita nasihat begitu? Semoga dia kembali ke jalan lurus. Setengah orang begitu percaya bahawa di ditakdirkan menjadi ahli neraka. Mungkin benar juga, tetapi Allah itu Maha Adil, diriwayatkan dengan doalah kita boleh mengibah nasib kita. Jadi mengapa harus tunggu? Mengapa tidak berdoa setiap masa?

 

Ada juga mengatakan doa itu ada hijabnya, ada syarat-syaratnya akan dimakbulkan, benar, mungkin kerana itulah juga kita kena selalu bertaubat. Sentiasa membaca tasbih kifarah selesai apa jua pekerjaan atau urusan kita.

 

Lalu kita berdoa, semoga Allah makbulkan.

 

Logiknya ialah jika kita sentiasa bertaubat dan berdoa, itu semua amalan baik dan terpuji, hasilnya makbul atau tidak, tidak lagi menjadi penting. Kerana akal dan minda kita terhad, begitu jugalah keinginan kita, kita mahu sesuatu itu jadi.. maka sepantas kita mahu ia jadi, lalu kita mahu hasilnya terus menjadi! Apakah hak kita di dalam hal ini? Kita tidak berhak kerana itulah sifat Allah. Jika Allah menghendaki sesuatu itu jadi, makan jadilah ia. (Rujuk ayat Surah Yaasin).

 

Lalu, kita nak buat apa? Putus asa setelah 100 kali berdoa? Rugilah kita kalau Allah hanya akan makbulkan doa kita setelah 102 kali kita berdoa (mungkin juga Wallahuaklam)… Kesimpulannya.. kita tidak tahu bila Allah akan makbulkan doa kita, maka berdoalah sentiasa. Begitu juga dengan bertaubat, tidak di ketahui bilakah Allah akan ampuni kita. Maka bertaubatlah setiap masa sedaya upaya.

 

Sudah menjadi kebiasaan kita kini, menggunakan alasan kita sebagai manusia biasa untuk melupakan amal ibadat, membuat maksiat. Itu kita semua akui dan terima sebulat-bulatnya apatah lagi kalau terkena dekat batang hidung sendiri. Tetapi, mengapa pula tidak dijadikan kebiasaan bertaubat dan berdoa dalam hidup kita? Sedangkan sejarah Rasulullah S.A.W dan para sahabat telah terbukti kecemerlangan dalam kehidupan hasil amalan yang di perintahkan oleh Allah. Kita tahu tetapi kita seolah tiada daya untuk merubah diri sendiri kan? Ya, kita semua begitu.

 

Namun, boleh agaknya kita mulakan sedikit demi sedikit, ingatkan sesama kita. Biarlah yang mengingatkan kita pasal sembahyang kita yang hampir melawati waktu itu hanyalah seorang pondan yang kita pandang jijik. Namun, ingatan dia itu, adalah murni dan amat bermanfaat pada kita. Lantas kita ajak pondan itu sekali sembahyang, kalau terbuka hatinya, mungkin hari itu menjadi hari bersejarah apabila dia bertaubat sepenuhnya. Jika ajakan kita di maki dengan cercaan yang kita sendiri tak faham, senyumlah dan berdoa, semoga Allah menunjuki Engkau dan Aku kejalan benar. Dan pergilah sembahyang. Indah bukan? Hati dia tidak sakit, hati kita pun tidak.. kerana hati kita sangkut dan kita tayang kepada Allah semoga kita dan dia diampun kan.

 

Berikut, disediakan petikan dari blog di atas, maaf kerana terpaksa memadam tulisan arab tasbih kifarah, kerana ia menjadi lintang pukang. (Kelemahan diri kerana ..tidak pandai). Saya gantikan bahagian itu dengan ‘-Ayat Tasbih Kifarah-‘. Anda tanyalah pada rakan-rakan anda mahupun ustaz, tentang ayat nya di dalam bahasa arab.

 

  Daripada Abu Hurairah RA meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW telah bersabda: “Sesiapa yang duduk dalam satu majlis, dan melakukan banyak salah dan silap, maka sebelum dia meninggalkan majlis itu dia menyebut:
‘-Ayat Tasbih Kifarah-‘
melainkan diampunkan segala dosa yang telah dilakukan sepanjang dia berada dalam majlis itu”.

****

Daripada Abu Barzah Aslami RA berkata: Rasulullah SAW pernah menyebut pada hujung usia baginda apabila baginda hendak bangun meninggalkan sesuatu majlis:
‘-Ayat Tasbih Kifarah-‘
Maka berkata seorang lelaki: Wahai Rasulullah, sesungguhnya engkau telah menyebut suatu ucapan yang mana tidak pernah engkau ucapkan sebelum ini. Berkata (Rasulullah SAW): “Ia merupakan kaffarah (penebus dosa) terhadap apa yang berlaku dalam majlis”

****
Di riwayatkan daripada Aisyah RA bahawa apabila baginda bangun daripada majlis, baginda akan membaca:
‘-Ayat Tasbih Kifarah-‘

Saya bertanya: kenapa tuan sering membaca doa ini?

Baginda menjawab: Sesiapa yang membaca doa ini pada penutup majlis maka akan di ampunkan kesilapan-kesilapan yang berlaku dalam majlis tersebut.

 

 

Maksud Tasbih Kifarah yang diperolehi daripada http://zulkiplyharun.com/php/usrah.html adalah seperti berikut:

 

“Maha Suci engkau Ya Allah dan aku naik saksi Tiada Tuhan Melainkan Engkau

dan aku memohon ampun serta taubat kepadaMu”

 

Marilah bersama kita amalkannya – semoga mendapat manfaat.

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: