jump to navigation

Tetamu dari Langit (Juga dari http://abumarwanhamdi.blogspot.com/) September 19, 2008

Posted by menadahhidayah in Uncategorized.
trackback

“Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Lailatul-Qadar,

Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Lailatul-Qadar itu?

Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan.

Pada malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut);

Sejahteralah malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!” (Qur’an, Al-Qadr 97: 1-5)

 

 

 

Rasulullah (selawat dan salam kepadanya) berpesan:

 

“Carilah Lailatul Qadar pada (bilangan) ganjil dari sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan.” (Direkodkan oleh al-Bukhari, Muslim dll)

 

Juga peringatan Allah dalam al-Quran:

 

“Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah, urusan yang besar dari sisi Kami. Sesungguhnya Kami adalah Yang mengutus rasul-rasul” (Ad-Dukhan : 4-5)

 

Berkata seorang sahabat Rasulullah Ibn Abbas:

 

“Allah s.w.t menghakimi atau menentukan urusan untuk dunia apabila tibanya Laylatul Qadar, dari segala urusan tentang kehidupan (hambanya) atau kematian atau rezeki”

 

Pesan Rasulullah (salawat dan salam kepadanya) lagi:

 

“Sesiapa yang beribadat walau sesaat pada malam al-Qadar, kira-kira selama seorang penggembala memerah susu kambingnya, maka Allah lebih menyukainya daripada berpuasa setahun penuh. Demi Allah yang mengutus saya dengan hak menjadi nabi, sesungguhnya membaca satu ayat dari al-Quran pada malam Qadar adalah lebih disukai Allah daripada mengkhatamkannya pada malam-malam yang lain.

 

(Saya tidak pasti siapa yang merekod hadis yang ini… maaf)

Malam ini adalah malam 20 Ramadan. Bermulanya 10 malam terakhir Ramadan. Malam yang ditunggu-tunggu buat perindu tetamu dari langit ini. Malam yang dijanjikan Allah kehebatannya lebih baik daripada 1000 bulan.

Malam di mana tetamu dari langit ini turun ke bumi dan memberi salam, mengaminkan doa mereka yang sedang beribadat secara berdiri, duduk, bersolat, berzikir dan memohon ampun untuk mereka kecuali empat kelompok manusia iaitu : Peminum arak, individu yang menderhaka kepada ibu bapa, individu yang memutuskan siltarurrahmi dan individu yang sedang bermusuhan.

“Selamat datang wahai malam yang penuh barakah. Selamat datang wahai tetamu-tetamu dari langit. Ya Allah, berikanlah keberkatan malam yang engkau janjikan ini kepada-ku… berikanlah aku kekuatan untuk menghidupkan malam al-Qadar ini…”

 

“… Maha suci Engkau (Ya Allah)! Kami tidak mempunyai pengetahuan selain dari apa yang Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkau jualah yang Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana” (Surah Al-Baqarah 2:32)

 

wallahu’alam

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: